Iis Soekandar: Menanti Senja di Tugu Muda

Sabtu, 13 Juli 2019

Menanti Senja di Tugu Muda

                                                                                 
Tugu Muda

           Sore itu langit terlihat cerah ketika langkah kaki saya memotong lalu lintas Jalan Pemuda yang lumayan ramai menuju ke Tugu Muda. Pada saat menyeberang saya bersamaan dengan seseorang dari luar kota. Kebetulan di Semarang sedang ada tugas pekerjaan. Ketika saya tanya mengapa ke Tugu Muda, jawabannya karena ingin refreshing. Sama dengan saya yang waktu itu penat setelah seharian bekerja mencari tempat refreshing.
Tugu muda tempat yang menarik untuk untuk dijadikan hiburan, baik karena penat pekerjaan atau liburan. Jadi, jika teman-teman belum pernah ke Semarang atau ke Semarang tetapi belum sempat mengunjungi Tugu Muda, sekarang saatnya.
Tidak sulit mencari Tugu Muda. Sebab tugu tersebut terletak di jantung kota. Berada di antara Jalan Pemuda, Jalan Imam Bonjol, Jalan Dr. Sutomo, Jalan Pendanaran, Jalan HOS Cokroaminoto, dan Jalan Mgr. Sugiopranoto. Tugu Muda juga dikelilingi bangunan-bangunan bersejarah dari  Lawang Sewu, Gedung Pandanaran, Rumah Dinas Gubernur Jawa Tengah, Museum Mandala Bhakti, hingga Gereja Katedral Semarang. 
                                                                 
                                        
                         melepas lelah dengan melihat air mancur menari-nari
Tugu Muda dibangun untuk memperingati jasa-jasa para pahlawan yang gugur melawan tentara Jepang dalam Pertempran Lima Hari di Semarang. Di antara pahlawan itu dr. Kariadi. Saat itu beliau menjabat sebagai Kepala Laboratorium Malaria di RS Pusat Rumah Sakit Rakyat (Purusara) Semarang. Atas jasa beliau dibangun RSU Dr. Kariadi.
                                      
                       salah satu spot foto di sekitar Tugu Muda

Tugu Muda diresmikan Presiden Ir. Soekarno pada tahun 1953.Berbentuk seperti lilin, mengandung makna semangat para pejuang dalammempertahankan kemerdekaan. Tugu tersebut terdiri dari 3 bagian: landasan, badan, kepala. Pada landaan terdapat relief berbentuk 5 sangga pilar. Dimaksudkan juga sebagai lambang Pancasila.
Berbeda Tugu Muda dulu yang hanya berupa tugu, Tugu Muda sekarang dibenahi dengan adanya ornamen-ornamen yang dapat dijadikan sarana hiburan dan melepas penat, seperti air mancur. Pemerintah  Kota Semarang terus berbenah khususnya menyangkut ruang-ruang publik. Jadi, jika teman-teman berkunjung ke sana, banyak spot foto yang menarik untuk berswafoto. Di antaranya berswafoto di samping air mancur. Disediakan pula bangku-bangku untuk duduk-duduk sembari menikmati semilir angin sore. Atau pagi hari setelah jalan sehat kemudian menikmati sinar matahari yang baik untuk kesehatan tubuh.
menikmati sinar matahari pagi setelah jalan sehat
Teman-teman tidak hanya bisa berswafoto di sekitar Tugu Muda. Seperti ketika saya berkunjung, beberapa pegawai bank sengaja mengambil foto dari latar belakang Lawang Sewu. Karena jarak Tugu Muda dengan Lawang Sewu berdekatan. Hanya dipisahkan jalan. Yang membuat saya terkagum, para pegawai bank itu tidak berfoto santai. Mereka memakai kebaya begitu pun yang lelaki, terlihat bersahaja dengan baju adat. Dandanan pun menyesuaikan. Mungkin untuk kepentingan kedinasan. 
                                                                         


                                                           taman sebagai sarana bermain
Di samping itu dibangun pula taman-taman untuk bermain bagi teman-teman yang mengajak si buah hati. Anak-anak bebas berlarian sementara orangtua duduk-duduk sambil menjaganya.
                                                                         

                                                                      menikmati sunset
         Di antara lalu lintas yang tidak pernah sepi, menikmati indahnya semburat jingga sang surya juga tidak kalah menarik untuk diabadikan. 
                                                                                     
       

                                                       dengan lampu di atas seperti lilin
            Jika teman-teman ingin melihat bentuk Tugu Muda seperti lilin yang sedang menyala, datanglah pada malam hari. Lampu bagian atas dinyalakan mirip warna api. Tak salah bila Tugu Muda terletak di jantung kota, pesonanya senantiasa terpancar baik pagi, sore, senja, maupun malam hari.

Yah, tidak terasa senja menjelang. Dan saya pun bersiap meninggalkan Tugu Muda untuk melanjutkan aktivitas setelah pikiran kembali fresh.
@@@




Tidak ada komentar:

Posting Komentar