Iis Soekandar: Ayam Cemani Untuk Rani

Kamis, 26 November 2020

Ayam Cemani Untuk Rani

                                                                                    

Hari ini, Rani, mama, dan papa pergi ke Kedu di Temanggung. Mereka akan berkunjung ke rumah Om Heru, adik mama. Sebulan lalu, Bulek Lasti, istri Om Heru, melahirkan. Baru sekarang Rani dan keluarga menengok sepupu barunya itu. Selain itu, Rani juga ingin bertemu dengan Indah, keponakan Bulek Lastri. Mereka bertemu saat pernikahan Om Heru dengan Bulek Lastri.

Di telepon Indah bercerita bahwa ia mempunyai ayam peliharaan yang unik. Ia akan memperlihatkan kepada Rani. Rani penasaran.

“Apa sih istimewanya ayam? Di mana-mana, bentuk ayam sama kan?” gumam Rani dalam  hati.

                                                                                 
                                                             gambar: majalah Bobo

Setelah dua jam perjalanan, akhirnya mereka tiba di sebuah rumah yang asri. Rumah mungil dengan taman penuh bunga warna-warni. Di sebelahnya ada paviliun yang disediakan untuk istirahat saudara dari luar kota.

Om Heru dan Bulek Lastri senang menerima kedatangan Rani dan keluarga. Apalagi semenjak menikah setahun lalu, baru sekarang mereka bertemu lagi. Mereka bercakap-cakap sambil menikmati camilan tiwul dan minuman teh. Tiwul terbuat dari gaplek atau singkong yang dikeringkan, kemudian ditumbuk, lalu dikukus dan diberi gula merah.

Setelah beberapa lama mengobrol, mereka makan siang. Bulek Lastri menyediakan sayur lodeh dan lauk tempe serta tahu goreng. Sungguh nikmat dimakan hangat.

“Silakan kalau mau istirahat,” ucap Om Heru kepada Mama, Papa, dan Rani setelah makan siang. Sementara Bulek Lastri menengok bayinya di kamar.

“Terima kasih, Om. Rani mau duduk-duduk di teras saja,” jawab Rani.

Mama dan papa beristirahat di paviliun. Rani duduk di teras sambil melihat bunga warna-warni di taman. Tamannya indah dan udaranya sejuk. Temanggung terletak di lereng Gunung Tidar.

Indah berjanji akan menjemput Rani. Tidak lama Rani menunggu, Indah datang naik sepeda. Rambutnya panjang dikucir dua.

“Hai, Rani, kapan kamu tiba di sini?” sapa anak itu.

“Hai, juga. Tadi pagi sekitar pukul sepuluh. Wah, wajah kamu sedikit berbeda, ya sekarang...” ujar Rani sambil melangkah mendekat.

“O yaa?” seru Indah sambil tertawa.

“Rambutmu sudah panjang dan tidak pakai poni,” jelas Rani.

“Iya, rambutku panjang sekarang. Kita, kan, sudah lama tidak bertemu. Rani, yuk, ke rumahku! Katanya kamu penasaran ingin melihat ayam peliharaanku,” ajak Indah.

“Iya, aku penasaran,” jawab Rani.

Indah segera membonceng Rani di sepedanya. Rumah Indah tidak terlalu jauh dari rumah Om Heru. Tidak hanya Indah, kedua orangtuanya juga senang melihat kedatangan Rani. Indah segera mengajak Rani ke belakang rumah. Ia memperlihatkan ayam peliharaannya.

                                                                                      
                                                               gambar: majalah  Bobo

“Aku baru sekali melihat ayam seperti ini. Bulunya, jenggernya, paruhnya, kakinya, semua berwarna hitam legam,” ungkap Rani heran.

Di kebun belakang rumah Indah, ada lima ekor ayam peliharaan Indah. Ayam-ayam itu berkeliaran di kebun belakang.

 “Ini jenis ayam apa, Ndah?” tanya Rani.

“Ini ayam cemani, ayam khas dari Kedu, Temanggung. Ibuku pernah cerita, ayam ini ada sejak zaman Kerajaan Majapahit. Pemiliknya Ki Ageng Mangkuhan. Mulanya, paruh  ayam milik Ki Ageng ini berwarna putih. Ayam ini berhasil mengobati anak seorang pejabat. Ayam itu lalu dipasangkan dengan jenis ayam yang sama.”

“Eh, anaknya malah berparuh  hitam  legam. Karena itulah dinamakan ayam cemani. Nama itu dari bahasa Sansekerta yang artinya hitam legam. Ayam itu terus beranak pinak. Hingga kini, semua ayam cemani berwarna hitam” jelas Indah panjang lebar.

“Ternyata benar, ayam peliharaanmu itu unik. Selain warnanya unik, juga memiliki nilai sejarah.” Rani semakin terkagum-kagum.

                                                                                  
                                                                gambar: majalah Bobo

Tiba-tiba, Indah masuk ke rumah. Ternyata, ia meminta izin orangtuanya untuk memberikan sepasang ayamnya kepada Rani.

 “Kalau kamu mau, kamu boleh ambil sepasang. Tapi janji, ya, kalau yang betina sudah bertelur, jangan lupa sebagian telurnya ditetaskan. Itu untuk melestarikan ayam cemani,” pinta Indah.

“Wah, terima kasih. Aku berjanji akan ikut melestarikan ayam cemani. Ngomong-ngomong, apakah telurnya juga berwarna  hitam?” tanya Rani.

“He he he ... telurnya tetap berwarna putih,” jawab Indah sambil tertawa.

Tidak hanya Rani, mama dan papa juga senang. Rani berjanji akan memelihara sepasang cemani itu dengan baik. Ia ingin ikut melestarikan ayam cemani yang jumlahnya semakin berkurang itu.

@@@

Cerita anak ini pernah terbit di majalah Bobo, Kamis, 19 November 2020


Tidak ada komentar:

Posting Komentar